3 Makanan Khas Italia

3 Makanan Khas Italia

Hal tersulit tentang makan di Italia adalah Anda tidak dapat mencoba semuanya. Setiap hari Anda memiliki jumlah makanan yang terbatas, dan jumlah ruang yang terbatas di perut Anda, sedangkan tampaknya ada jumlah hidangan Italia yang tidak terbatas yang “benar-benar perlu Anda coba”. Dari makanan khas daerah hingga makanan musiman terbaik, Anda akan membutuhkan banyak waktu untuk mencicipi semua makanan Italia terbaik, dan itu bahkan sebelum Anda mempertimbangkan makanan penutup dan minuman.

3 Makanan Khas Italia

Sebelum Anda mulai panik, kami telah memberikan sedikit daftar makanan Italia untuk Anda coba dalam perjalanan Anda. Ini bukan yang terbaik, dan tentu saja tidak lengkap – untuk satu hal, kami telah menghindari topik daging dan keju yang diawetkan karena mereka adalah dunia bagi diri mereka sendiri – tetapi di atasnya adalah hidangan yang kami pikir setiap orang harus mencoba setidaknya sekali ketika mereka mengunjungi Italia. Secara bersama-sama, mereka merangkum hati dan jiwa dari berbagai tradisi memasak yang ada di seluruh negeri. Jika kami melewatkan hidangan favorit Anda, dan kami yakin ada beberapa di antaranya, beri tahu kami di komentar.

Pizza

Meskipun sepotong roti pipih yang disajikan dengan minyak dan rempah-rempah sudah ada jauh sebelum penyatuan Italia, mungkin tidak ada hidangan yang umum atau mewakili negara seperti pizza sederhana. Mudah, murah, dan mengenyangkan, pizza telah lama menjadi camilan atau makanan umum, terutama di Napoli di mana saus tomat pertama kali ditambahkan.

Ketika Ratu Italia Margherita datang melalui kota yang ramai dalam tur kerajaannya pada tahun 1889, dia meminta untuk mencoba hidangan ini sehingga dia melihat begitu banyak rakyatnya makan. Seorang pengusaha lokal menyajikan kepadanya kombinasi saus tomat, mozzarella, dan basil yang sekarang legendaris, menciptakan (atau lebih mungkin, memberi merek) pizza Margherita. Entah karena kebetulan atau desain, Margherita juga menampilkan warna bendera Italia.

Bottarga

Telur asap dari tikus laut. Tunggu apa? Jangan terkecoh dengan deskripsi kasar tentang kelezatan Italia ini karena cara lain untuk mendeskripsikan bottarga adalah “Caviar Sisilia” dari sebuah perusahaan sbobet online casino. Pada bulan Agustus dan September, orang Italia selatan mengambil telur dari ikan belanak abu-abu, mengasinkannya, memerasnya, dan kemudian membiarkannya mengering selama enam bulan.

Hasilnya adalah sebongkah telur padat warna kuning dan jeruk darah yang, ketika diiris dan dimakan atau diparut di atas pasta, mekar menjadi karangan bunga yang sangat gurih, berasap, dan asin. Meskipun pada dasarnya jawaban orang miskin untuk mengawetkan makanan laut di hari-hari sebelum pendinginan, sekarang dianggap sebagai salah satu bahan makanan yang paling dicari dan mewah di Italia, di atas sana dengan truffle (lebih lanjut tentang itu nanti). Kami merekomendasikannya diparut di atas pasta, atau cukup diiris tipis dan disiram dengan jus lemon dan minyak zaitun.

Lasagna

Lasagna adalah mie pasta yang lebar dan rata, biasanya dipanggang berlapis-lapis di dalam oven. Seperti kebanyakan masakan Italia, asal-usulnya sangat diperdebatkan, tetapi setidaknya kita dapat mengatakan bahwa bentengnya ada di wilayah Emilia-Romagna, di mana ia berubah dari makanan orang miskin menjadi makanan kaya yang diisi dengan rag, atau saus daging.

Secara tradisional lasagna tidak dibuat dengan tomat (ingat, itu berasal dari Dunia Baru pada abad ke-16); hanya rag, saus b├ęchamel, dan keju, biasanya mozzarella atau Parmigiano Reggiano atau kombinasi keduanya. Bahkan saat ini, hanya sedikit saus tomat atau tomat yang digunakan dalam ragu tradisional, tidak seperti kebanyakan hidangan Italia-Amerika, yang pada dasarnya berenang dalam saus tomat. Ini memusatkan rasa daging tetapi terkadang sedikit menggelegar untuk selera orang Amerika.